Militer AS Mengingatkan Risiko Ketahanan Iklim

Reading time: 2 menit
ketahanan
Foto: pixabay.com

London, 18 September 2016 – Sebuah grup terdiri dari para ahli ketahanan di AS telah mengingatkan bahwa perubahan iklim merupakan ancaman ketahanan yang serius, dan melalui sebuah pesan tegas bahwa “dampak perubahan iklim telah menunjukkan risiko signifikan dan langsung terkait dengan kesiapan, operasi dan strategi militer AS.”

Mereka merupakan anggota dari Climate Security Consensus Project, grup bipartisan terdiri dari 25 ahli ketahanan nasional dan militer, yang sudah lama bekerja baik di bawah pemerintahan Republik maupun Demokrat.

Bertemu dalam sebuah forum di Washington DC yang diorganisir oleh Center for Climate and Security (CCS), grup tersebut mengatakan bahwa dampak perubahan iklim telah menghadirkan risiko signifikan dan strategis bagi ketahanan nasional AS dan dunia internasional.

Pernyataan resmi yang dikeluarkan dari para anggota, yang di dalamnya termasuk perwira dari tentara, angkatan udara, angkatan laut dan marinir, menyatakan kekhawatiran terkait risiko yang akan dihadapi dunia — “risiko yang bisa berkontribusi terhadap ketidakstabilan politis dan finansial dalam skala internasional, dan terkait dengan kerentanan maritim.”

Munculnya Konflik

Mereka mengatakan bahwa stres yang ditimbulkan akibat perubahan iklim dapat meningkatkan potensial konflik antara negara, kegagalan negara, migrasi massal, dan terciptanya ruang tanpa pemerintahan.

Hal ini dapat terjadi di daerah yang memiliki “nilai strategis dan signifikan, seperti Timur Tengah dan Afrika Utara, Asia Tengah, Indo-Asia-Pasifik dan benua Arktik.”

Mereka juga mengkhawatirkan dampak perubahan iklim akan menciptakan ketegangan signifikan terhadap kestabilan finansial dunia terutama terganggunya industri global, industri asuransi, dan risiko politis dan finansial yang meningkat karena berinvestasi di lingkungan yang tidak stabil.

Untuk mendukung pernyatan mereka, dua dokumen telah dipublikasikan dalam forum tersebut, di mana mereka menekankan “arah baru terkait dengan perubahan iklim.”

Francesco Femia dan Caitlin Werrell, wakil presiden dari CCS, mengatakan, “Laporan-laporan ini membuat segalanya jelas. Bagi para pemimpin pertahanan dan keamanan nasional, perubahan iklim sama sekali bukan politis. Tapi, risiko ketahanan yang membuat keamanan memburuk dan kita harus melakukan sesuatu.”

Salah satu laporan, –terkait dengan kenaikan muka laut dan militer AS –, menunjukkan adanya peningkatan dari penelitian yang mengeksplorasi dampak aktual dan fisik dari kenaikan muka air laut terhadap markas militer AS ,” menunjukkan bahwa risiko meningkat dengan kecepatan yang tidak diduga sebelumnya.”

Keberadaan lokasi 1.774 markas AS yang tersebar di sepanjang 95.471 mil garis pantai akan segera berubah secara dramatis karena kenaikan muka air laut dan badai.

Kekhawatiran tentang Keamanan

Ini merupakan kali pertama, CCS menyuarakan kekhawatiran terkait dengan risiko ketahanan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim.

Yang ditekankan dari grup ini adalah waktunya bertepatan dengan kampanye presidensial yang sedang berlangsung. Bahasa yang digunakan tidak ada kompromi dan menegaskan bahwa “perubahan iklim bukanlah hal politis” akan bertentangan dengan banyak warga Amerika dan menyakinkan yang lain.

Pemilihan presiden yang tinggal dua bulan lagi akan menghadirkan dua kandidat yang memiliki pandangan yang sangat berbeda terkait dengan perubahan iklim, dan isu-isu lainnya.

Kandidat presiden dari Partai Demokrat Hillary Clinton menegaskan bahwa sains telah sangat jelas dan perubahan iklim merupakan ancaman yang sangat mendesak. Sementara, kandidat presiden dari Partai Republik Donald Trump menulis awal bulan ini “masih banyak yang perlu diteliti terkait dengan perubahan iklim.” Ia mendeskripsikan perubahan iklim sebagai ‘hoax yang diciptakan oleh China’ dan awal tahun ini menyebut perubahan iklim sebagai omong kosong. – Climate News Network

Top
You cannot copy content of this page