Kukang: Jangan Dipelihara! Si Kecil Pemalu ini Berbisa dan Dilindungi Negara

Reading time: 4 menit
Biodiversity Kukang Jawa - Greeners
Kukang: Jangan Dipelihara! Si Kecil Pemalu ini Berbisa dan Dilindungi Negara. Foto: Greeners/Ady Kristanto.

Kukang (Nycticebus spp.) merupakan salah satu jenis satwa liar yang dilindungi oleh negara. Berdasarkan daftar merah IUCN, populasi hewan nocturnal tersebut terus mengalami penurunan seiring tingginya aktivitas perburuan dan perdagangan satwa secara ilegal.

Dari sekian banyak spesies Nycticebus yang ada di dunia, para ahli mengklaim hanya ada lima spesies yang mampu bertahan hidup. Tiga di antaranya berada di Indonesia.

Ketiga spesies tersebut adalah Nycticebus coucang (Kukang Sumatra), Nycticebus menagensis (Kukang Kalimantan), dan Nycticebus javanicus (Kukang Jawa).

Berdasarkan data yang sama, spesies N. javanicus masuk dalam status kritis. Sedangkan spesies N. coucang dan N. menagensis tergolong sebagai satwa yang cukup rentan.

Ciri-Ciri Kukang berdasarkan Jenisnya

Secara umum, warna rambut di tubuh kukang (disebut juga Malu-Malu) adalah campuran warna putih dan cokelat. Hewan ini memiliki mata bulat dengan corak cokelat muda hingga cokelat gelap.

Tergolong sebagai primata primitif, malu-malu memiliki ciri khas yang sedikit berbeda dari primata kebanyakan. Ciri khas satwa ini antara lain mempunyai hidung basah, serta indera penglihatan yang baik saat gelap.

Kendati demikian bila kita perhatikan secara seksama, kita dapat mengetahui jika ketiga spesies hewan tersebut mempunyai ciri fisik yang berbeda-beda, yakni:

1. Morfologi Kukang Jawa

Kukang jawa memiliki panjang tubuh 320-380 mm. Ekor fauna ini terlihat pendek dan melingkar dengan panjang antara 10-20 mm, sedang berat tubuhnya hanya berkisar 375-1.350 g saja.

Rambut hewan tersebut terlihat kelabu keputih-putihan. Pada bagian dorsalnya, terdapat garis cokelat kehitaman memanjang dari kepala hingga ke pangkal ekor.

Satwa ini memiliki lingkaran bulat di sekitar mata berwarna cokelat, yang tampak menyerupai kacamata.

2. Morfologi Kukang Sumatra

Panjang kukang sumatra mencapai 27-38 cm, dengan berat tubuh berkisar 600-700 g. Mereka memiliki kepala yang bulat dengan moncong pendek dan tubuh gempal.

Jika kita bandingkan dengan N. javanicus, spesies ini jelas lebih kecil. Namun, ia lebih besar ketimbang N. menagensis atau malu-malu Kalimantan.

Ekor dan telinga hewan ini berukuran kecil, biasanya tersembunyi di balik bulu-bulunya. Warna dari bulu tersebut tampak kemerahan, dengan garis cokelat terbentang di sepanjang punggungnya.

kukang

Nycticebus coucang (Kukang Sumatra) lebih kecil dari kukang jawa, namun lebih besar daripada kukang kalimantan. Foto: Shutterstock.

3. Morfologi Kukang Kalimantan

Kukang kalimantan adalah spesies malu-malu terkecil yang ada di Indonesia. Hewan ini mempunyai panjang berkisar 260 mm dengan bobot tubuh antara 265-610 g.

N. menagensis sendiri memiliki pola perwarnaan wajah yang gelap kontras, dengan cincin berbentuk membundar atau kadang-kadang membaur di sekeliling bagian matanya.

Tepi bawah cincin tersebut tidak pernah melewati tulang pipi mereka. Bagian telinganya tampak berambut panjang, dengan bagian pucat berbentuk pita di depan telinganya yang lebar.

Kebiasaan dan Pola Hidup Malu-Malu

Seperti namanya, kukang mempunyai gerakan yang lambat atau terlihat malu-malu. Hewan ini tergolong sebagai satwa penyendiri, serta menghabiskan sebagain besar waktunya di atas pohon.

Aktivitas malu-malu biasanya mulai pada pukul 6 sore hingga 5 pagi. Setelah itu, fauna tersebut akan mencari lokasi yang nyaman untuk beristirahat.

Salah satu lokasi tidur favorit Nycticebus adalah bagian atas pohon berdaun rimbun. Bagian tersebut biasanya cukup gelap, sehingga mampu menghalangi sengatan sinar matahari saat siang hari.

Meski berwajah menggemaskan, nyatanya malu-malu mempunyai mekanisme pertahanan diri yang cukup kuat, lho. Mereka memiliki gigi yang tajam, serta mengandung bisa yang berbahaya.

Uniknya bisa tersebut sebenarnya bukan berasal dari mulut mereka, melainkan pada bagian ketiak yang terkumpul saat mereka melakukan grooming atau membersihkan diri.

Ketika membersihkan diri kukang akan menjilati bagian tubuhnya (termasuk ketiak) hingga bersih. Pada saat itulah bisa-bisa tersebut menempel, lalu terkumpul di mulut serta gigi-gigi mereka.

kukang

Bisa kukang bukan berasal dari mulut, melainkan dari bagian ketiak yang terkumpul saat mereka membersihkan diri. Foto: Shutterstock.

5 Alasan Mengapa Kita Tidak Boleh Memburu dan Memelihara Kukang 

Aktivitas perburuan dan perdagangan kukang sudah harus segera kita akhiri. Selain faktor populasi, setidaknya ada lima alasan lain mengapa hewan tersebut tidak boleh menjadi objek perburuan maupun hewan peliharaan.

1. Tergolong sebagai Satwa yang Dilindungi

Berdasarkan UU No. 5/1990 tentang Konservasi SDA Hayati dan Ekosistem, pemerintah melarang masyarakat untuk mengeksploitasi fauna ini. Termasuk melarang perburuan, pemeliharaan, perjualbelian, maupun memanfaatkan bagian tubuhnya.

Ancaman hukum bagi para pelanggar tidak main-main, yakni kurungan penjara maksimal 5 tahun dan denda sebesar Rp100 juta.

2. Gigitan Kukang Berbahaya bagi Manusia

Seperti yang telah saya sebutkan, gigi dan lidah kukang mengandung bisa beracun yang cukup berbahaya. Bukan cuma bagi predatornya, bisa tersebut juga berisiko tinggi bagi manusia.

Salah satu dampak akibat gigitan hewan tersebut adalah alergi serius dengan gejala kulit merah, gatal, kejang otot, demam hingga pingsan.

3. Memotong Giginya Tidak menjadi Solusi

Sebelum memperjualbelikan satwa ini, para pemburu ilegal biasanya memotong gigi mereka, agar risiko gigitannya berkurang. Nyatanya, langkah tersebut justru salah besar dan sangat berbahaya.

Memotong gigi Nycticebus sama dengan membunuh mereka. Pasalnya, hewan ini akan lebih mudah terinfeksi dan menderita karena kesulitan untuk mengunyah makanan.

4. Malu-Malu Menyimpan Potensi Zoonosis

Zoonosis adalah penyakit yang dapat menular dari hewan kepada manusia ataupun sebaliknya. Menurut beberapa penelitian, malu-malu memiliki potensi zoonosis berupa cacingan.

Cacing gilik dan pipih adalah dua jenis cacing yang terdapat pada fases satwa tersebut. Penularan penyakit ini bisa jadi karena kontak langsung ataupun udara yang terhirup oleh manusia.

5. Kandang Bukanlah Habitat Terbaik Kukang

Sobat Greeners, tidak ada satupun hewan yang tercipta untuk berakhir di dalam kandang, termasuk malu-malu. Satwa ini semestinya hidup di hutan, memakan buah-buahan hingga menghisap madu bunga.

Sebaik apapun “habitat” yang Anda ciptakan, hal tersebut tentu berbeda dengan tempat tinggal aslinya. Mereka tidak akan merasa nyaman hidup dan tinggal berdampingan dengan manusia.

Taksonomi Kukang

taksonomi kukang

Referensi:

Gono Semiadi, dkk., Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia

Endah Septi Fauzi, Universitas Indonesia

Nora Fery Matondang, dkk., Universitas Lampung

Penulis: Yuhan Al Khairi

Editor: Ixora Devi

Top
You cannot copy content of this page