Waspadai Jamur Super Ini! Setengah dari Korbannya Meninggal Dunia

Reading time: 6 menit
candida auris

Candida auris. Foto: wikimedia commons

PERAN PESTISIDA?

Saat CDC bekerja untuk membatasi penyebaran Candida auris, para petugas berusaha menjawab pertanyaan: dari mana asalnya?

Saat pertama kali para doktor menemukan Candida auris di telinga seorang perempuan di Jepang pada tahun 2009 (auris merupakan nama latin untuk telinga). Kala itu, tidak terlihat berbahaya, wajar ditemukan, dan mudah disembuhkan untuk infeksi jamur.

Ketika agensi membandingkan keseluruhan genom dari sampel auris dari India, Pakistan, Venezuela, Afrika Selatan dan Jepang, ditemukan bahwa asalnya bukan dari satu tempat dan tidak ada strain auris tunggal.

Sekuens genome menunjukkan bahwa ada empat versi berbeda dari jamur, dengan perbedaan yang menonjol menunjukkan bahwa strain tersebut telah berbeda dari ribuan tahun lalu dan muncul sebagai patogen resisten dari strain lingkungkan yang tidak berbahaya di empat tempat yang berbeda di tempat yang sama.

“Sepertinya, ia membuat loncatan yang terjadi simultan, menyebar dan tahan terhadap obat-obatan, hal tersebut sangat mengejutkan,” Dr Vallabhaneni.

Ada beberapa teori berbeda tentang apa yang terjadi dengan Candida auris.

Dr Meis, peneliti asal Belanda, menyatakan bahwa jamur yang tahan obat-obatan berhasil berkembang akibat penggunaan berlebihan fungisida bagi tanaman.

Dr Meis tertarik dengan jamur resisten saat mendengar tentang sebuah kasus pasien berusia 63 tahun di Belanda yang meninggal pada tahun 2005 dari jamur yang bernama Aspergillus.

Jamur tersebut resisten terhadap perawatan yang dinamakan Itraconazole. Obat tersebut merupakan tiruan virtual dari pestisida azole yang digunakan untuk tanaman di seluruh dunia dan berkontribusi terhadap sepertiga dari penjualan fungisida.

Dalam sebuah makalah di PLOS Patogen pada tahun 2013 disebutkan bahwa bukan sebuah kebetulan bahwa Aspergillus yang resisten terhadap obat-obatan muncul di lingkungan di mana fungisida azole digunakan.

Jamur tersebut muncul di 12 persen sampel tanah di Belanda, namun juga ditemukan di “dasar bunga, kompos, daun, benih, sampel tanah dari perkebunan teh, sawah, dan rumah sakit di sekitar dan sampel aerial dari rumah sakit”.

Dr Meis mengunjungi CDC, musim panas lalu, untuk menjelaskan dan memberikan teori bahwa hal yang sama terjadi dengan Candida auris, yang juga ditemukan di tanah – azole menciptakan lingkungan yang sangat berbahaya sehingga jamur berevolusi, dan strain resisten bertahan hidup.

“Ada di semuanya – kentang, kacang, gandum, apapun yang bisa disebutkan – tomat, bawang,” jelas Dr Rhodes, spesialis penyakit menular yang bekerja saat wabah di London. “Kita yang menyebabkan ini tumbuh dengan penggunaan anti-fungisida pada tumbuhan.”

Dr Chiller memberikan teori bahwa Candida auris mungkin diuntungkan dari penggunaan fungisida. Saat azole mulai menghancurkan jamur yang dibutuhkan, muncul kesempatan, sebuah kuman yang memiliki kesempatan untuk bertahan terhadap fungisida yang sekarang cocok di dunia di mana jamur kurang bisa bertahan dari serangan.

Misteri dari kemunculannya tetap belum dipecahkan begitu pula asalnya, untuk saat ini, belum begitu penting ketimbang menghentikan penyebarannya.

Sumber: Strait Times 
Penerjemah: Fidelis Satriastanti
Editor: Renty Hutahaean

Top
You cannot copy content of this page