Waspadai Jamur Super Ini! Setengah dari Korbannya Meninggal Dunia

Reading time: 6 menit
candida auris

Candida auris. Foto: wikimedia commons

‘TIDAK PERLU’ BICARA KE PUBLIK

Akhir tahun 2015, Dr Johanna Rhodes, ahli penyakit menular di Imperial College London, mendapatkan panggilan dari Rumah Sakit Royal Brompton, di luar London bahwa Candida auris telah menyebar selama tiga bulan dan mereka tidak bisa membersihkannya.

Kepanikan yang disembunyikan ini pun dilakukan oleh rumah sakit di seluruh dunia. Institusi individual dan nasional, negara serta pemerintah lokal enggan mempublikasikan infeksi resisten, menyatakan bahwa tidak perlu untuk menakuti pasien – atau pasien potensial.

Dr Silke Schelenz, spesialis penyakit menular di Royal Brompton, menyatakan bahwa kurangnya urgensi dari pemerintah dan rumah sakit di tahap awal penyebaran infeksi “sangat membuat frustrasi”.

“Mereka jelas-jelas tidak ingin kehilangan reputasi,” jelas Dr Schelenz. “Hal tersebut berdampak terhadap keluaran prosedur operasi kami.”

Akhir Juni 2016, sebuah makalah sains melaporkan “adanya penyebaran 50 kasus Candida auris” di Royal Brompton dan rumah sakit telah mengambil langkah yang luar biasa – mereka menutup ICU untuk 11 hari, memindahkan pasien-pasien ke lantai lain, tanpa pemberitahuan.

Selang beberapa hari, rumah sakit tersebut akhirnya mengakui bahwa mereka punya masalah ke surat kabar.

Daily Telegraph menulis, “ICU Tutup Setelah Superbug Baru Mematikan Menyebar di UK”. Penelitian berikut menunjukkan bahwa ada 72 kasus, meski beberapa pasien hanya sebagai pembawa dan tidak terinfeksi oleh jamur tersebut.

Pada tanggal 24 Juni 2016, CDC memberikan peringatan nasional bagi rumah sakit dan grup kesehatan dan membuat alamat email, candidaauris@cdc.gov, untuk membuka pertanyaan.

Di AS, dilaporkan ada 587 kasus terinfeksi oleh Candida auris, sebanyak 309 terkonsentrasi di New York, 104 di New Jersey, dan 144 di Illinois, jelas CDC.

Beberapa gejala, — demam, nyeri dan kelelahan – adalah hal yang wajar, namun ketika seseorang terinfeksi, maka ia menjadi sangat tidak sehat, dan gejala yang umum tersebut bisa menjadi fatal.

Kasus awal di AS terjadi pada seorang perempuan di rumah sakit di New York pada tanggal 6 Mei 2013, untuk masalah pernapasan. Perempuan tersebut berusia 61 tahun dan berasal dari Uni Emirat Arab, dia meninggal seminggu kemudian setelah didiagnosa dengan positif jamur. Saat itu, rumah sakit tidak terlalu memperhatikan kasus tersebut hingga tiga tahun kemudian, mereka kirimkan data ke CDC setelah membaca pengumuman CDC pada bulan Juni 2016.

Perempuan tersebut mungkin bukan kasus Candida auris yang pertama di AS. Ia membawa strain yang berbeda dari umumnya Asia Selatan. Strain tersebut membunuh perempuan Amerika berusia 56 tahun yang mengunjungi India pada Maret 2017 untuk operasi perut, dan terinfeksi Candida auris, dan diterbangkan ke rumah sakit di Connecticut sehingga para pejabat tidak dapat mengindentifikasi. Ia pun dipindahkan ke rumah sakit di Texas, namun akhirnya meninggal.

Kuman tersebut telah menyebar ke fasilitas perawatan jangka panjang. Di Chicago, 50 persen residen dari sebuah rumah jompo telah positif terjangkit, lapor CDC. Jamur dapat tumbuh melalui jalur intravena dan ventilator. Para pekerja yang merawat pasien yang terinfeksi dengan Candida auris juga mengkhawatirkan keselamatan mereka.

Top
You cannot copy content of this page