Agricycle: Inovasi Agrikultura, Memutar Sampah jadi Nafkah

Reading time: 5 menit
agricycle
Agricycle: Inovasi Agrikultura, Memutar Sampah jadi Nafkah. Foto: Agricycle.

Perusahaan rintisan yang berbasis di Milwaukee, Amerika Serikat, Agricycle berinisiasi memanfaatkan dehidrator surya yang memungkinkan petani buah mengubah produk yang mudah rusak menjadi makanan ringan yang tahan lama. Simak bagaimana cara pemanfaatannya berikut ini.

Sepertiga dari produksi makanan di dunia terbuang begitu saja. Padahal, menghindari banyaknya jumlah limbah makanan jelas akan membantu mengatasi masalah kelaparan dunia; yang merupakan salah satu Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Sementara itu, Agricycle menemukan cara inovatif untuk memanfaatkan limbah makanan secara produktif; membantu menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan keberlanjutan.

Ini semua berawal dari terbuangnya 90 persen produk pertanian skala kecil di sub-Sahara Afrika. Penyebabnya adalah melimpahnya tanaman serupa yang terjual di pasar lokal; dan tidak bisa dijual melalui pasar regional atau global.

Para petani kecil yang terlibat termasuk orang-orang termiskin di dunia, dan banyak di antaranya adalah wanita.

Dehidrator Surya Agricycle

Perusahaan rintisan yang berbasis di Milwaukee bernama Agricycle berinisiasi memanfaatkan dehidrator surya yang memungkinkan petani buah mengubah produk yang mudah rusak menjadi makanan ringan yang tahan lama. Sehingga mereka dapat mengatasi alasan banyaknya sampah makanan. Mulai dari penampilan makanan yang ‘tidak indah’ dan akhirnya tidak diacuhkan, sampai kelebihan pasokan dan penyimpanan yang buruk.

Sejauh ini, startup mereka telah mengalihkan 177 ton limbah makanan – dan terus bertambah.

agricycle

Sejauh ini, startup mereka telah mengalihkan 177 ton limbah makanan – dan terus bertambah. Foto: Agricycle.

Memenangkan Foodbytes!

Setelah mengumpulkan $ 1,4 juta selama setahun, Agricycle memenangkan FoodBytes! 2020 Rabobank; kompetisi pitching pada bulan Desember, yang membuka pintu untuk investasi baru yang akan mereka umumkan pada bulan April.

Rekrutmen besar-besaran akan melipatgandakan jumlah karyawan globalnya, dan produk baru sedang dalam pengerjaan.

Mereka berencana untuk terus mengembangkan jaringan pertanian kecilnya, dengan mendistribusikan 2.000 dehidrator surya pada akhir tahun 2022, menambah 300 dehidrator yang sudah beroperasi.

“Kami membuktikan bahwa Anda dapat memperoleh sesuatu dari orang-orang yang [selama berabad-abad] telah dikeluarkan dari rantai pasokan pertanian global; karena mengabaikan dan meremehkan pemikiran yang [mempertanyakan] bagaimana petani kecil dapat menciptakan kualitas, produk makanan yang berkelas,” Josh Shefner, 23 tahun, Co-Founder dan CEO Agricycle, kepada Sustainable Brands.

Anne Greven, kepala inovasi pangan dan pertanian di Rabobank; yang memfasilitasi prakarsa Foodbytes!, menyatakan, investor tertarik pada fokus upcycling Agricycle. Start-up dari Afrika Timur ini juga memecahkan tantangan “farmgate” – yang mengacu pada produk yang dibeli langsung dari tanah pertanian di ruang B2B.

“Teknologi dehidrasi bukanlah hal baru; tetapi bagaimana mereka menerapkannya, bagaimana mereka mendukung petani kecil, bagaimana mereka bekerja dengan petani untuk mengurangi limbah dan menciptakan nilai di lapangan yang benar-benar ampuh,” katanya.

agricycle

Setelah mengumpulkan $ 1,4 juta selama setahun, Agricycle memenangkan FoodBytes! 2020 Rabobank. Foto: Agricycle.

Bermula dari Proyek Universitas

Agricycle bermula dari proyek universitas teknik mesin tahun 2015 yang bertujuan membantu petani Jamaika mengubah mangga kering menjadi bir. Mereka merancang dehidrator surya pasif untuk proyek tersebut, tetapi para petani mengatakan bahwa perlu lebih banyak dukungan.

“Mereka pada dasarnya mengatakan bahwa tidak cukup hanya dengan menyediakan teknologi dan mengajari mereka cara menggunakannya,” kata Shefner. “Anda harus memikirkan bagaimana membuatnya berguna secara global; dan seseorang harus memberi merek, memasarkan, dan menjualnya.”

Pengembangan Agricycle

Shefner meneruskan proyek tersebut, akhirnya bergabung dengan Claire Friona, 21 tahun; pendiri dan manajer portofolio Agricycle. Mereka menghabiskan beberapa tahun berikutnya untuk mengembangkan model tersebut di Panama, Haiti dan Uganda.

Di Kenya, Shefner bertemu dengan salah satu pendiri Agricycle, Patrick Nderitu, 38 tahun, yang bekerja dengan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM); membantu petani mangga mengatasi persoalan ketahanan pangan.

Nderitu mulai mengembangkan operasi Agricycle di Afrika Timur pada tahun 2019. Ini termasuk membangun jaringan pasokan pertanian petani kecil, merekrut tim pakar keamanan dan keuangan pangan, dan menyempurnakan desain dehidrator surya pasif – yang dapat bergerak, dan dapat dilipat. Di AS, Shefner berfokus pada penggalangan dana, pencitraan merek, dan pemasaran.

agricycle

Agricycle sekarang beroperasi di Kenya, Tanzania, Uganda dan Liberia; dan sedang mendiskusikan perluasan ke Amerika Latin. Foto: Agricycle.

Agricycle sekarang beroperasi di Kenya, Tanzania, Uganda dan Liberia; dan sedang mendiskusikan perluasan ke Amerika Latin. Jaringan pasokan globalnya mencakup 44.000 anggota yang dapat mengakses pelatihan (keamanan pangan, literasi keuangan dan praktik pertanian), teknologi (dehidrator dan alat untuk pemesanan dengan SMS) dan manfaat (termasuk asuransi kesehatan).

Anggotanya dapat membeli dehidrator senilai $ 350 melalui program pinjaman, dan beberapa disubsidi melalui pemerintah daerah dan FAO PBB.

Hampir 1.100 anggota jaringan, atau 2,4 persen, juga merupakan produsen (Agricycle ingin meningkatkan proporsi tersebut menjadi 25 persen pada akhir tahun 2021, dan sebesar 50 persen pada akhir tahun 2022).

Beberapa produsen adalah petani kecil, dan lainnya adalah wanita atau pemuda yang membentuk usaha mikro untuk membeli dan mengeringkan buah dari petani kecil untuk dijual ke Agricycle.

Meningkatnya Pendapatan Petani Kecil

Petani pedesaan di Kenya menghasilkan rata-rata $ 2 setiap hari, kata Nderitu. 71 persen petani kecil yang bekerja dengan Agricycle adalah perempuan.

“Setiap kali mereka mengeringkan satu kilogram mangga, pendapatan mereka meningkat lebih dari tujuh kali lipat saat mereka menjual kepada kami,” katanya. Perusahaan mengklaim telah menciptakan hampir 7.000 mata pencaharian berdasarkan produsen yang telah memulai kontrak pasokan.

Transformasi Mangga, Nanas, dan Nangka

Agricycle meluncurkan merek pertamanya, Jali Fruit Co., pada bulan April 2020. Jajaran mangga kering, nanas, dan nangka membuktikan konsep bahwa sumber dari jaringan pertanian kecil yang didistribusikan lebih tangguh daripada model perkebunan besar.

Produk Buah Jali dijual di hampir 200 toko AS – termasuk Harmon’s, Bristol Farms dan Market of Choice – dan langsung ke konsumen melalui situs webnya.

Siapapun dapat mempelajari tentang pertanian yang memasok buah yang mereka beli lewat kode QR pada kantong buah keringnya.

agricycle

Dengan mentransformasi buah-buahan segar seperti nanas niscaya akan memperpanjang usia bahan pangan. Foto: Agricycle.

Rancangan Produk Sampingan Limbah Pertanian

Rantai pasokan Agricycle telah meluas hingga mencakup bentuk lain dari limbah pertanian. Misalnya, Liberia sendiri menghasilkan 2,4 juta pon limbah batok kelapa dan 7,6 juta pon limbah cangkang sawit. Produk baru yang disebut Tropicoal Ignition mengolah bahan-bahan ini; bersama dengan akar singkong, menjadi briket arang, menghindari penggundulan hutan yang terkait dengan produksi arang. Agricycle berencana memperkenalkan Tropicoal Ignition pada April 2020, tetapi pandemi menunda rencananya hingga musim panas 2021.

Baca juga: Node: Manfaatkan Limbah Pertanian sebagai Bahan Alas Kaki Berkelanjutan

Menerapkan Agricycle pada Spesies Invasif yang Mengancam Terumbu Karang

Pada Mei 2020, Agricycle mengakuisisi Olacoral, sebuah perusahaan rintisan yang menciptakan jaringan nelayan di Belize untuk memanen ikan lepu ayam untuk dijual sebagai makanan dan perhiasan melalui pasar regional dan global. Pada bulan Desember, Agricycle memisahkan Olacoral dan sekarang mencari pendanaannya sendiri.

Pemberdayaan Wanita sekaligus Berantas Kemiskinan

Agricycle telah menciptakan banyak kisah sukses dalam jaringannya, kata Nderitu. Banyak pemasok Afrika adalah wanita yang bercerai atau menjanda yang dapat menggunakan dehidrator untuk mengolah buah dari rumah mereka. Seorang janda, misalnya, menghasilkan cukup uang untuk membangun rumahnya sendiri; sementara produser lain mampu menyekolahkan dua putrinya – termasuk seorang remaja di sekolah menengah, yang kebanyakan perempuan tidak tamat sekolah.

“Apa yang terjadi dengan sebagian besar putri yang tidak dapat kembali ke sekolah? mereka menikah lebih awal dan mereka mempertahankan siklus kemiskinan itu,” kata Nderitu. “Jadi, kami memiliki banyak harapan dalam prakarsa ini yang memutus siklus kemiskinan di rumah tangga miskin yang kami layani.”

Penulis: Agnes Marpaung.

Sumber:

Website Agricycle

We Forum

Sustainable Brands

Top
You cannot copy content of this page